Jun 17, 2015

Jurnal Aktiviti Ramadhan Anak-Anak


Teks dan Foto: Wan Rohani Wan Ismail

Hampir 9 bulan saya terlibat dengan kerja-kerja mengubahsuai, membuat editing dan menulis konten untuk buku kanak-kanak. Ianya adalah sebahagian daripada skop kerja yang saya perlu lakukan. Bidang penerbitan buku kanak-kanak adalah satu bidang baru bagi saya. Namun menulis aktiviti untuk anak-anak dan penulisan santai bukanlah satu perkara baru.

Bersama tim saya ada pembangun modul yang hebat. Kelab ARAF, Little Ibnu Sina dibangunkan oleh pembangun modul yang berbakat besar. Mereka mempunyai nyalarasa dalam bidang tersebut. 3 Modul yang menjadi USP di Rangkaian Tadika ABS; Kelab ARAF, Teknik Nabi dan Bahasa Budaya Melayu Tinggi (BBMT).

Saya akan ceritakan di dalam entri yang lain tentang 3 USP tersebut. Entri ini untuk saya ceritakan tentang Jurnal Aktiviti Ramadhan.

Ramadhan adalah bulan yang istimewa berbanding bulan yang lain. Penganut agama Islam seluruh negara berpuasa wajib di bulan ini. Ramadhan cuma datang sekali setahun. Bagaimana cara kita memaknakan kedatangan bulan yang penuh keberkatan ini? Ada kawan yang sudah menyediakan senarai semak ibadah yang akan dilakukan setiap hari sepanjang Ramadhan. Saya teruja dengan idea tersebut. Bagaimana pula dengan anak-anak?

Idea menghasilkan sesuatu yang boleh dijadikan sebagai rujukan dan dekat dengan anak-anak. Mengumpulkan peristiwa penting yang berlaku dalam bulan Ramadhan. Keistimewaan ibadah dalam bulan ini serta ganjaran pahala yang berganda.




Saya percaya anak-anak akan mudah memahami sesuatu perkara apabila mereka mengalaminya sendiri. Antara caranya adalah dengan membuat aktiviti yang berkaitan. Melukis, menulis mengikut apa yang ada dalam fikiran mereka. Jurnal ini akan menjadi satu memori apabila anak semakin membesar. Pemahaman mereka tentang Ramadhan lebih mendalam, In shaa Allah.

Sebagai contoh, aktiviti kongsikan menu sahur. Sifat ingin tahu akan membuahkan pertanyaan kepada ibubapa atau guru mereka, apakah itu sahur? Aktiviti Zakat Fitrah meminta anak-anak menulis jumlah zakat yang dikeluarkan oleh ketua keluarga untuk semua ahli keluarga mereka. Anak akan belajar berapa duit zakat yang perlu dibayar untuk seorang. Selain duit, beras juga adalah cara lain untuk membayar zakat di Malaysia.


 
Contoh aktiviti di dalam Jurnal Aktiviti Ramadhan


Anak-anak akan belajar bentuk anak bulan sepanjang Ramadhan secara tidak langsung. Perhatikan gambar anak bulan di hujung kanan selepas tarikh Ramadhan.

Selain buku aktiviti, poster pohon Ramadhan itu bertujuan sebagai senarai semak puasa khas untuk anak-anak 5-9 tahun yang baru hendak belajar berpuasa. Setiap hari anak berpuasa, lekatkan stiker ganjaran di pohon tersebut.

Saya doakan Jurnal Ramadhan ini menjadi salah satu alat anak-anak lebih mudah memahami dan memaknakan bulan Ramadhan.

Semasa entri ini ditulis, Jurnal Ramadhan ini sudah pun habis dijual. ABS Educations Sdn Bhd menerbitkan 1000 set sahaja untuk tahun ini (2015). Tahun depan kami menjangkakan penambahbaikan di dalam set Jurnal Ramadhan ini, In shaa Allah.

Terima kasih kepada semua yang terlibat dalam penghasilan, pemasaran dan pengedaran Jurnal Ramadhan ini.

Jazakallah.

May 25, 2015

Mendorong Anak Menggunakan Pujian


TIP 1: Mendorong Anak dengan Menggunakan Pujian

Salah satu tip untuk mendorong anak mengekalkan kerja baik yang dilakukan adalah menggunakan pujian. Pujian yang diberikan kepada anak itu mempunyai dua peranan:
a) Membetulkan konsep diri, iaitu apa yang dia percaya tentang dirinya
b) Meningkatkan estim diri. Estim diri positif membentuk tingkah laku positif.

Bagaimana teknik memuji yang betul?
1) Berikan pujian kepada usaha, hasil kerja, kerja baik atau prestasi yang ditunjukkan oleh anak-anak.
2) Sebut usaha, hasil kerja dan prestasi secara spesifik
3) Nyatakan ganjaran baik yang diterima apabila perkara itu dilakukan.
4) Pujian serta merta, jangan ditangguhkan pada hari dan masa lain.
5) Pujian diberi secara terbuka apabila ia dilakukan secara terbuka

Contoh skrip memuji:

Skrip 1
"Abang solat awal waktu hari ini (memuji hasil kerja).
Allah dan Nabi menyukai orang-orang yang menjaga solat” (ganjaran baik)

Skrip 2
“Tulisan kamu kemas. (memuji hasil kerja)
Senang cikgu membacanya.” (impak positif)

Skrip 3
“Inilah yang menggembirakan hati ibu. Kemas bilik Muaz (memuji hasil kerja)
Barulah Muaz dan adik-adik boleh belajar dengan selesa.” (impak positif)


Apakah kesan baik apabila pujian diucapkan menggunakan teknik yang betul?
Mendorong anak untuk mengulang kerja baik itu
Mendorong anak untuk melakukan kerja baik yang lain
Mendorong anak lain meniru kerja baik itu


-Ebook Mendorong Tingkah Laku Positif Anak Gen New Aplikasi Teknik Nabi

May 19, 2015

Menerangkan Peraturan Atau Menghukum?



Teks: Wan Rohani Wan Ismail
Imej: Sumber Google

Saya pernah kongsikan di facebook cerita ini. Perbualan antara saya dan anak perempuan berusia 8 tahun.

------------------------------------------------------

Anak perempuan saya bercerita tadi semasa kami di dalam kereta. 
Beliau mulakan perbualan dengan pertanyaan.

"Ibu, denda itu apa? Dulu masa sekolah tahun lepas, Aiesyah kena denda sebab tidak pandai baca Bahasa Inggeris. Cikgu suruh Aiesyah berdiri atas kerusi".

Saya menjawab spontan, "Denda itu adalah sejenis hukuman".

Aiesyah tidak puas hati, beliau mengadu lagi, katanya;

"Ada kawan Aiesyah datang lambat ke sekolah, cikgu suruh dia berdiri atas meja."

Saya bertanya, "Adakah wajar cikgu denda atau marah pelajar yang datang lewat?"

"Tidak patut kena marah atau denda"

"Jadi apakah yang cikgu sepatutnya lakukan?"

"Beritahu sahajalah!"

"Kenapa?"

"Nanti malulah dengan kawan-kawan yang duduk dalam kelas bila kena denda"

---------------------------------------------------------------
Semasa mengendalikan Bengkel Mendorong Anak Menggunakan Teknik Nabi di Kerteh baru-baru ini, saya terbaca satu artikel yang menarik minat saya untuk berkongsi di sini.

Artikel itu menyebutkan bahawa kajian menunjukkan bahawa menerangkan peraturan adalah lebih berkesan dari hukuman. Nampaknya artikel tersebut selari dengan apa yang diberitahu oleh anak kecil berusia 8 tahun. 

Saya melihat dari sudut bagaimana hukuman itu boleh menjatuhkan self-estim anak. Anak kecil juga ada maruah diri, mereka juga berasa malu diperlakukan sedemikian.

Apabila menerangkan peraturan; 
+ Adakah peraturan itu difahami oleh anak?
+ Adakah peraturan itu disebut dengan jelas dan berulang-ulang?

In shaa Allah saya berkongsi lagi.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails