May 19, 2015

Menerangkan Peraturan Atau Menghukum?



Teks: Wan Rohani Wan Ismail
Imej: Sumber Google

Saya pernah kongsikan di facebook cerita ini. Perbualan antara saya dan anak perempuan berusia 8 tahun.

------------------------------------------------------

Anak perempuan saya bercerita tadi semasa kami di dalam kereta. 
Beliau mulakan perbualan dengan pertanyaan.

"Ibu, denda itu apa? Dulu masa sekolah tahun lepas, Aiesyah kena denda sebab tidak pandai baca Bahasa Inggeris. Cikgu suruh Aiesyah berdiri atas kerusi".

Saya menjawab spontan, "Denda itu adalah sejenis hukuman".

Aiesyah tidak puas hati, beliau mengadu lagi, katanya;

"Ada kawan Aiesyah datang lambat ke sekolah, cikgu suruh dia berdiri atas meja."

Saya bertanya, "Adakah wajar cikgu denda atau marah pelajar yang datang lewat?"

"Tidak patut kena marah atau denda"

"Jadi apakah yang cikgu sepatutnya lakukan?"

"Beritahu sahajalah!"

"Kenapa?"

"Nanti malulah dengan kawan-kawan yang duduk dalam kelas bila kena denda"

---------------------------------------------------------------
Semasa mengendalikan Bengkel Mendorong Anak Menggunakan Teknik Nabi di Kerteh baru-baru ini, saya terbaca satu artikel yang menarik minat saya untuk berkongsi di sini.

Artikel itu menyebutkan bahawa kajian menunjukkan bahawa menerangkan peraturan adalah lebih berkesan dari hukuman. Nampaknya artikel tersebut selari dengan apa yang diberitahu oleh anak kecil berusia 8 tahun. 

Saya melihat dari sudut bagaimana hukuman itu boleh menjatuhkan self-estim anak. Anak kecil juga ada maruah diri, mereka juga berasa malu diperlakukan sedemikian.

Apabila menerangkan peraturan; 
+ Adakah peraturan itu difahami oleh anak?
+ Adakah peraturan itu disebut dengan jelas dan berulang-ulang?

In shaa Allah saya berkongsi lagi.

Apr 21, 2015

Jawapan Semua Betul!


Teks dan foto: Wan Rohani Wan Ismail

Pagi tadi semasa hendak memandu ke tempat kerja, seperti biasa saya akan memasukkan bag ke dalam kereta. Saya melihat pemadam Umar ada di bawah kerusi di dalam kereta.

Semasa sedang memandu, saya katakan kepada anak lelaki saya Umar, "Umar ambil pemadam di bawah kerusi dan simpan di tempatnya."

Umar yang baru membuka buku aktivitinya ketika itu membongkok lalu mengambil pemadam tersebut. Semasa hendak memasukkan pemadam ke dalam poket, dia berkata,"Umar tidak perlu guna pemadam sekarang, jawapan Umar semuanya betul."

Sekolahnya tidak menggunakan pemadam. Saya dapat lihat, anak saya tidak merasa bersalah sekiranya jawapannya salah. Dia hanya memotong dan menulis jawapan di sebelah jawapan tadi. Ada masa dia membetulkan jawapan dengan menulis jawapan yang betul di atas jawapan sebelumnya.

Walaupun kadangkala kelihatan comot, saya biarkan sahaja. Impak positifnya, anak tidak merasa takut-takut untuk menulis dan melukis apa sahaja. Anak lebih yakin menulis tanpa merasakan jawapannya salah, atau lukisannya tidak cantik. Anak tidak merasa tertekan dengan penilaian orang dewasa yang boleh menyekat kreativiti.




Apr 20, 2015

Permainan Memori Menggunakan Kad Imbas Bergambar


Gara-gara Internet tidak dapat berfungsi sebentar tadi, saya mengeluarkan Kad Imbas Bergambar Kisah Si Ayam. Saya mengambil beberapa kad dan menyusun di atas meja.

Saya tunjukkan gambar kad tersebut kepada rakan sekerja dan menyusunnya secara terbalik di atas meja berhampiran. Selepas itu, saya minta Cik Puan tadi meneka yang mana gambar telur? Saya dan cik puan tadi meneka sambil membuka kad yang dipilih masing-masing bersama-sama.


Cuba teka apakah gambar kad ini?

Permainan memori dapat mengasah ketajaman otak kanan anak-anak. Ianya seperti kita bermain kad imbas dan melayangkannya dengan cepat. Anggaran 1 saat 1 kad imbas.

Permainan ini juga mampu merangsang perkembangan visual/spatial anak-anak.

Mudah sahaja, asalkan ada idea dan alatnya.

Selamat mencuba.


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails