Oct 17, 2020

Didik Anak Takut Hanya Kepada Allah

Jangan pergi sana. Gelap. Ada hantu!

Pernah atau tidak kita menakutkan anak begitu?

Jangan takutkan anak dengan perkara yang tiada apa lagi tahyul.

Jangan keluar rumah nanti ada polis tangkap. Tipu.

Perbuatan menakutkan anak kecil akan menjadikan anak lemah dalaman. Penakut. Kurang yakin diri.

Apabila biasa dengan ayat ugutan dan menipu, lama-lama kelamaan anak sudah tidak lagi percaya.

Sedangkan Islam menajar supaya kita hanya perlu takut kepada Allah. Nabi Muhammad SAW juga pernah bersabda, siapa yang menipu, maka dia bukan dari golonganku. Nabi tidak mengaku umat. 


Takut kepada Allah. Bagaimana?

Adakah takut kerana Allah garang?

Perkara ini perlu dijelaskan dengan baik supaya anak faham konsep takutkan Allah



Takut untuk melakukan perkara keburukan.

Kisah seorang wanita penjual susu yang tinggal di hujung kampung. Untuk mendapat keuntungan lebih, wanita tersebut mencampurkan air ke dalam susu supaya lebih banyak. Maka lebih hasil jualan.

Anak perempuan beliau, melihat lalu mengelak untuk melakukan perkara itu. 

Anak perempuan itu berkata, "Saya takut ibu"

Lalu ibunya menjawab, "Kenapa perlu takut, tiada siapa yang tahu apa yang kita lakukan."

Anak itu menjawab dengan yakin, “Sesungguhnya Allah melihat apa yang kita lakukan."


Bagaimana Allah dapat melihat sedangkan Allah tiada di sini? Mungkin ini soalan yang keluar dari mulut si kecil kita.

Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui apa yang zahir dan yang batin. Apa yang diucapkan dan apa yang di dalam dada. Sifat Maha Melihat Allah tidak sama dengan makhluk yang perlukan alat untuk melihat, itulah mata. Sedangkan Allah tidak perlukan sebarang alat. Penglihatan Allah meliputi apa yang ada di langit dan di bumi.

Allahu Akbar.

Lihat, betapa anak perempuan ini takut untuk melakukan penipuan semata kerana yakin bahawa Allah sentiasa melihat apa yang kita lakukan.

Takut kepada Allah bukan bermaksud menakutkan anak dengan Tuhan seperti buat jahat nanti masuk neraka. Jahat yang bagaimana? Terangkan sifat jahat apa. Adakah menggunakan mainan rakan termasuk perbuatan jahat? 

Anak perlu lebih dahulu dikenalkan dengan Allah yang Maha Baik. 

Jul 23, 2019

Raikan Pelbagai Stail Belajar Anak-Anak

Ada banyak cara anak-anak kita belajar.

Ada anak yang mudah menghafal, ada yang senang mengecam, ada pula yang ingat dengan pergerakan.

Apabila kita kenal pasti anak jenis stail belajar yang bagaimana, maka lebih mudah kita menyusun aktiviti yang sesuai.

Sebagai contoh anak yang suka bergerak, mesti banyakkan aktiviti yang melibatkan pergerakan fizikal. Melompat, berlari, berjalan, membaling atau menyambut bola pasti menyeronokkan bagi anak yang jenis belajar begini.

Apabila mereka bergerak mereka lebih fokus. Yang penting anak-anak seronok belajar dan tidak rasa seperti sedang belajar pun.

Adakah belajar membaca hanya duduk dan mengadap buku? Sudah tentu tidak!

Apa yang menjadikan suatu sesi belajar itu menyeronokkan?

Apabila ada penglibatan semua pihak. Guru dan pelajar atau ibu bapa dan anak-anak.

Penglibatan anak-anak dan pelajar adalah lebih berbanding pendidik yang bertindak sebagai fasilitator.


Jadikan sesi pembelajaran suatu yang bemakna, anak seronok, ibu bapa gembira.

May 30, 2019

Mari Lihat Detail Berkenaan Set Adik Bijak Baca

Baru ada kesempatan untuk kemas kini berkenaan Set Adik Bijak Baca.


Sebelum ini hanya tunjuk gambar set hadapan sahaja. Kali ini mari kita lihat isi dalam buku pula.

Ada ibu dan guru yang minta untuk melihat isi dalam buku bacaan untuk kanak-kanak ini. Kami faham kerana di luar sana ada banyak jenis buku membaca.

Menggunakan Set Adik Bijak Baca, anak-anak hanya perlu kuasai dua suku kata dimulai dengan bunyi a i dan u.







Apabila anak suah kuasai 2 suku kata, anak sudah boleh membaca ayat mudah seperti ini.

Pujilah sedikit, "Wah, adik sudah boleh baca. Lepas ni boleh baca buku cerita pula!"



Semua ini di buku 1.

Apabila sudah kuasai semua suku kata di atas ini, baru boleh perkenalkan buku 2 untuk kvk (konsonan vokal konsonan).

Kali ini baru dibunyikan fonik.




Untuk buku 3 pula ada ang ing ung, ny, diftong seperti ai au.




 Buku 4

Buku 4

Apabila telah selesai buku 3, buku 4 adalah pengukuhan bacaan.

Dalam buku 4 ada pantun, teka teki dan di akhirnya ada Sijil Tamat bacaan. Ini sebagai ganjaran sosial bagi mendorong anak minat membaca. Dengan ganjaran seperti ini, self estim anak akan meningkat.

Ada tadika yang mengeluarkan sijil kepada anak pelajar apabila mereka selesai sehingga buku 4. Ini akan mendorong pelajar lain untuk segera habiskan sesi bacaan mereka.

Habis Set Buku Adik Bijak Baca, anak sudah boleh membaca buku cerita pula, Insha-Allah.

Galakan membaca perlu diteruskan kerana menyemai minat membaca lebih penting berbanding pandai baca.

Hubungi di sini untuk mendapatkan Set Bacaan Adik Bijak Baca.

May 21, 2019

Bagaimana Cara Membaca Buku

Menyemai budaya membaca di peringkat awal bermula dari pre-reading proses. Lihat entry ibu sebelum ini untuk baca lanjut berkenaan 'pre-reading'.

Apabila anak meminati bacaan, mereka akan sentiasa tertarik dengan bahan bacaan.

Apakah bahan bacaan yang terdapat di sekeliling kita. Ada banyak. Antaranya papan tanda, tanda label di pakejing makanan atau minuman, bunting, poster, majalah dan buku.

Jika sebelum ini, ibu hanya tahu membaca itu adalah membaca teks. Namun persepsi ini berubah selepas membaca beberapa buah buku berkaitan membaca terbitan Indonesia.

Puan Septriana Murdiani di dalam bukunya Bengkel Baca menyentuh 51 strategi membaca agar anak cinta membaca, ini akan ibu kongsikan dalam entri yang lain. Hari ini ibu akan sentuh berkaitan jenis membaca sahaja.

Ada tiga (3) cara membaca buku:

1. Membaca Gambar.

Ini biasanya yang dilakukan oleh anak kecil yang belum pandai membaca. Mereka interpretasi gambar mengikut kefahaman dan ayat sendiri.

Ini juga salah satu kaedah membaca yang ibu bapa dan pendidik boleh gunakan apabila membacakan buku untuk anak pelajar. Bacakan gambarnya.


2. Membaca Kata-Kata / Tulisan

Ini yang biasa kita faham berkenaan membaca. Bacakan tulisan. Hanya anak yang sudah pandai membaca sahaja akan membaca teks buku.

Kaedah biasa yang ibu bapa dan pendidik gunakan apabila membacakan buku kepada anak pelajar.


3. Menceritakan Kembali Cerita Atau Memperagakan Cerita

Ini yang storyteller biasa lakukan. Mereka memperagakan cerita, bukan hanya mebacakan teks. Uh bosannya!

Anak-anak kecil suka mendengar cerita. Ini adalah kaedah yang boleh dilakukan.


Bagaimana untuk menjadikan sesi bercerita menarik minat anak pelajar?

Esok kita akan adakan bengkel 'Bercerita Kepada Anak Pelajar'. Apakah tips dan trick apabila bercerita.

Perlukan ibu ayah dan pendidik menunjukkan buku apabila bercerita?

Mestikan menggunakan buku yang besar?

Adakah dengan tona suara yang betul menjadikan cerita lebih menarik?

Semua ini akan dikongsikan oleh Puan Ibtihaj atau lebih dikenali dengan panggilan Cikgu Ib. Lokasinya di Taman Cemerlang.


Tinta Wan Anie
21 Mei 2019


May 10, 2019

Bilakah Waktu Sesuai Untuk Ajar Anak Membaca?

Sejak posting ibu berkenaan ajar anak membaca pada 2011 menjadi top post di blog ini, ramai juga yang mesej bertanyakan bilakah waktu yang sesuai untuk ajar anak membaca.

Ibu berkongsi daripada sumber bacaan dan pengalaman ibu membesarkan lima anak. Anak sulung sekarang sudah 14 tahun dan yang paling kecil 3 tahun.

Mengajar anak sulug paling mencabar atas faktor tiada pengalaman. Anak kedua sudah boleh membaca semasa usia 5 tahun. Anak ketiga ketika 6 tahun. Anak ke-4 sekarang sudah 5 tahun namun ibu belum mengajarkan secara formal di rumah, hanya bacakan buku cerita bersama si kecil 3 tahun.



Membaca adalah satu proses yang kompleks. Tidak berlaku dalam waktu yang singkat.

Ibu sendiri mula minat membaca buku selepas lahirnya anak kedua. Waktu itu banyak perkara yang tidak sempurna bagi anak sulung. Masa anak kedua baru belajar banyak perkara terutama hal pendidikan anak termasuk menyusukan.

Jadi semasa anak kedua kecil, kami mula membeli buku untuk bacaan sendiri dan bacaan bersama anak. Ibu perhatikan anak yang banyak didedahkan dengan buku dari usia kecil lebih cenderung minat terhadap buku. Ini menjadikan proses bacaan lebih mudah.

Berbalik kepada persoalan, bilakah waktu yang sesuai. Ia bergantung kepada kesediaan anak itu sendiri.

Membaca juga seperti larian 'fun run'. Kita hanya akan menyertai larian apabila sudah bersedia untuk lari. Setiap orang berlari mengikut 'pace' masing-masing. Biasanya slow and steady melainkan yang telah biasa dengan larian begitu akan memecut laju.

Begitu juga dengan membaca. Anak lebih mudah diajar membaca apabila mereka telah bersedia.

Di dalam buku Membuat Anak Gila Membaca disebutkan terdapat 2 peringkat yang perlu dilalui:

1. Pre-Reading 

Pre-reading adalah proses awal menanam minat membaca kepada anak.
Proses ini bermula sejak anak lahir. Biasanya dari usia 0 - 3 tahun.
Pada peringkat ini anak didedahkan dengan bacaan santai dari buku cerita. Bercerita dengan anak.

2. Reading-Readiness

Kesediaan membaca akan berlaku selepas proses pre-reading. Anak yang didedahkan dengan pre-reading dari usia awal, akan bersedia untuk membaca pada usia 4 - 6 tahun.
Peringkat ini ibu bapa sudah boleh berikan anak bahan membaca yang lebih formal.

Selain dua peringkat ini, terdapat juga beberapa proses yang membantu dari sudut perkembangan bahasa anak. Antaranya sentiasa bercakap dengan anak menggunakan bahasa betul. Anak belajar tentang bahasa ketika mendengar ibu bapa, guru atau orang sekeliling berbicara.


Kesediaan anak membaca berbeza dengan anak yang lain berdasarkan persekitaran awal.

Adakah anak kita di dalam peringkat pre-reading atau reading-readiness?


Tinta Wan Anie
10 Mei 2019.




LinkWithin

Related Posts with Thumbnails