Aug 21, 2014

Bermain Sambil Belajar: Kebaikan Bermain Pasir



Teks: Wan Rohani

Anak-anak bermain sambil belajar. Bermain bukanlah untuk keseronokan semata-mata bagi anak-anak. Banyak perkara yang anak belajar secara langsung atau tidak langsung semasa bermain.


Apabila pulang ke kampung, antara aktiviti wajib kami akan bawa anak-anak bermain air dan pasir pantai. Namun ianya terhad dengan masa yang ada. Memang tidak dapat dinafikan, anak-anak memang gemar bermain pasir pantai. Satu atau dua jam untuk aktiviti ini memang tidak cukup.

Banyak kebaikan bermain pasir. Salah satu terapi untuk lembutkan jemari anak-anak, mengasah skil pergerakan jemari halus. Selain bermain pasir, menguntai manis, menggunting dan menampal. 


Kebaikan bermain pasir:

  • Mengasah skil pergerakan jemari halus

Menggenggam, menggempal, mengurai dan lain-lain. Ini membantu untuk aktiviti lain yang banyak menggunakan jemari halus.

  • Meningkatkan daya tumpuan dan fokus

Membina bangunan istana pasir bertingkat-tingkat, menghubungkan bongkah-bongkah pasir yang telah dibentuk supaya tidak jatuh.

  • Meningkatkan kemahiran motor halus (koordinasi mata dan tangan)
  • Perkembangan sosial emosi

Apabila anak bermain dengan adik-beradik yang lain atau dengan rakan sebaya mereka. Kita dapat lihat bagaimana anak-anak bekerjasama antara satu sama lain, meluahkan perasaan semasa bermain, bertolak ansur. Secara tidak langsung membina nilai murni dan mengajar anak memahami perasaan orang lain. Keseronokan semasa bermain, gembira dan gelak ketawa membina emosi positif anak-anak

Selain membentuk istana pasir, anak-anak juga boleh diajar membentuh huruf, nombor, membina perkataan dan sebagainya. Jelas bermain pasir dapat menjadikan anak lebih cergas dan bijak.

Tidak ramai ibubapa yang menyediakan sandbox untuk anak-anak mereka di rumah. Kawasan laman yang terhad membataskan permainan pasir di rumah. Salah satu cabaran apabila anak-anak bermain pasir adalah membersihkannya.


Menyediakan pasir di rumah
- Beli di kedai hardware, pasirnya kasar. Biasanya dibeli untuk kerja-kerja pembinaan. Kami beli untuk sukaneka tadika tahun lepas. Pasirnya keras dan kasar, sukar untuk membentuk dan membina istana pasir.
- Ambil sahaja di mana-mana pantai dan bawa balik. Pasir pantai lebih halus teksturnya berbanding pasir di kedai hardware. Masalah yang sama juga, bila dibiar lama, ia akan kering dan sukar dibentuk bila kering.



Sekarang terdapat teknologi moden yang menghasilkan pasir ajaib atau Kinetik Sand. 98% daripada kandungannya adalah pasir dan 2% adalah bahan yang menjadikan pasir ini istimewa. Mudah melekat dan mudah dibentuk. Tekstur yang sangat halus dan elastik. Seperti ada tarikan elektrostatik.

Sediakan tray yang sesuai untuk anak-anak bermain pasir.

Pasir ajaib ini perlu disimpan di dalam bekas kedap udara untuk menjaga kualitinya. Satu kilo pasir sudah cukup untuk 1 atau 2 anak-anak bermain bersama. Elakkan dari terkena air. Biarkan sahaja di bawah kipas beberapa minit sekiranya terkena air.

Boleh dapatkan Pasir Ajaib di sini

InsyaaAllah jumpa lagi.

Aug 20, 2014

Merancang Jadual Bekerja Di Rumah


Teks: Wan Rohani

Bekerja dari rumah kedengaran seperti mudah tapi tidak sebagaimana anggapan segelintir ibu-ibu yang mahu mendapatkan 'title' WAHM. WAHM adalah singkatan bagi Working At Home Mom.

Bekerja di rumah jauh beza dengan bekerja di pejabat. Perkara pertama yang saya notis adalah susahnya mahu fokus apabila bekerja di rumah. Suasana berbeza dengan dikelilingi anak-anak dan keselesaan di rumah sendiri.



Mahukah ibu-ibu saya berikan sedikit tips dan panduan untuk merancang jadual kerja di rumah.

1. Mulakan hari di awal pagi. Waktu pagi adalah waktu yang paling saya suka. Tenang, nyaman, sunyi. Tiada gangguan anak-anak. Bersihkan diri, bersendirian dengan Allah. Solat sunat, mengaji al-Quran atau berzikir.

2. Tuliskan perkara yang perlu diselesaikan dari yang paling penting sehingga kurang penting.

3. Selesaikan urusan anak-anak terlebih dahulu terutama melibatkan anak kecil. Susukan dahulu, salin lampin, sediakan makanan dan lain-lain. Jangan sampai anak minta berkali-kali atau menangis, ini akan mengganggu kerja, kadangkala mengganggu emosi.

4. Kerja rumah dan masak dilakukan waktu awal pagi atau waktu senggang.

5. Masak dengan kuantiti banyak supaya ibu tidak kerap ke dapur. 

6. Lakukan kerja seperti basuh baju, kemas dapur dan sapu lantai sebelum tidur. Waktu pagi lebih indah bila rumah teratur dan dapur kemas.

7. Sediakan ruangan masa untuk berehat atau tidur sekejap di waktu tengahari sebelum Zohor. Lebih mudah ibu bangun awal pagi.

8. Me Time. Tidak semestinya bersendirian. Bergantung kepada individu, ada yang gemar habiskan masa di spa, ada yang gemar habiskan masa dengan rakan. 

9. Pastikan ada masa berkualiti dengan anak. Jangan hanya membiarkan anak-anak bermain sendirian.

10. Seronok dengan perancangan dan jadual yang dibuat. Boleh tukar dan ubah ikut kesesuaian dan keselesaan sendiri.

Sekiranya ibu-ibu ada perancangan untuk bekerja sendiri atau menjadi suri di rumah sambil jana pendapatan, saya cadangkan baca Buku Jana RM Dari Rumah tulisan Puan Masayu Ahmad. Banyak panduan dan tips diberikan. Juga dijual dalam bentuk E-Book Jana Wang Dari Rumah

Sehingga berjumpa lagi.

Mencari buku dan permainan yang sesuai untuk anak-anak 0-7 tahun?



Aug 18, 2014

Menerangkan VS Memarahi



Anak kecil ditimang-timang, dipeluk dan dicium hampir setiap saat. Lihat sahaja muka bayi, mahu sahaja dipeluk cium. Hilang semua tekanan dan masalah apabila dapat peluk dan cium ahli syurga ini.

Apabila anak semakin besar, 4-5 tahun usianya sudah semakin lincah, pandai meneroka sekeliling. Bedak dijadikan salji, air dilantai dijadikan permainan meluncur. Apabila memegang pen, pensil mula melakar dan menghasilkan karya seni di kertas dan dinding rumah. Mencampurkan semua bahan yang ada di dapur untuk resepi rekaan terbaru dan dimasukkan dalam peti ais untuk lihat hasilnya.

Ini cuma sebahagian kecil penerokaan dan kaji selidik anak-anak. Semakin membesar semakin mencabar. ada sahaja perkara yang mereka lakukan. Pada mereka ianya satu keseronokan tapi kenapa dimarah pula?

Kasihan anak-anak yang semakin membesar. Hampir setiap perkara baru yang mereka lakukan dimarahi ibu. Peluk cium ibubapa semakin berkurangan. Apa puncanya?

Apakah ibu dan ayah sudah tidak sayangkan saya? Sudah tentu tidak. Tetapi kenapa saya selalu dimarahi? Apabila bermain dengan adik, adik ambil barang saya, saya yang kena marah. Adik tumpahkan air, saya yang kena lap. Adik sepahkan mainan, saya yang kena kemas.


Mungkin inilah antara keluhan anak-anak yang semakin membesar. Adakala tindakan ibubapa menyebabkan anak berfikir begitu. Setiap perkara yang ditegur perlu diberi penerangan kenapa tidak boleh. Anak-anak akan lebih memahami setiap situasi. Namun bukan sekali dua, anak-anak perlu diterangkan berkali-kali tentang sesuatu perkara untuk mengingatkan mereka.

Memarahi anak adalah perkara yang biasa bagi segelintir ibubapa, namun jangan sampai mencederakan emosi anak-anak. Ini memberi impak tindakan anak-anak apabila berhadapan situasi sama. Ia boleh terbawa-bawa sehingga anak dewasa sekiranya tidak diubah. 

Saya teringat pada satu hadis yang dipelajari semasa kursus mendorong pelajar menggunakan Teknik Nabi.
Anas bin Malek melaporkan, pada satu masa dia dan orang-orang lelaki lain sedang berada di dalam masjid bersama-sama Nabi Muhammad. Tiba-tiba masuklah seorang lelaki Arab dari kampung ke dalam masjid, lalu lelaki itu berdiri dan membuang air kecil.
Melihat kejadian itu, sahabat-sahabat Nabi yang ada di situ terus mengherdik lelaku tersebut. Sebaliknya Nabi Muhammad berkata,"Jangan buat dia terhenti kencingnya. Biarkan sahaja" Lalu semua yang ada membiarkan sahaja orang kampung itu menghabiskan kencingnya.
Selepas itu Nabi Muhammad memanggil lelaki itu dan berkata kepadanya, "Sesungguhnya di dalam masjid ini tidak boleh kencing atau membuang sedikit pun kotoran, sebaliknya hanya boleh berzikir mengingati Allah, bersembahyang, dan membaca Quran". Kemudian Nabi Muhammad menyuruh salah seorang yang ada pergi mengambil air setimba, lalu disirami kencing itu.
Hadis no 186 dalam kitab ringkasan Sahih Muslim. 

Sudah ada idea bagaimana untuk menerangkan kepada anak-anak apabila membawa mereka ke masjid?


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails