Dec 19, 2012

Jangan Tunggu Berharta Untuk Berjasa


Alhamdulillah, segala pujian hanya layak untuk Tuhan Sekelian Alam.

Ibu tertarik dengan cerita yang ibu dengar di IKIM tengahari tadi, tentang seorang raja dan seorang ilmuwan. Raja memanggil ilmuwan tersebut dan berkata,
"Tunjukkan padaku apakah Tuhan benar-benar wujud?"
"Jika begitu yang tuanku pinta, mohon patik berada seorang diri di sini"
Lalu raja keluar dari bilik itu. Ilmuwan mencoretkan puisi indah di atas satu kertas.

Sebentar kemudian, ilmuwan meminta raja masuk ke dalam bilik dan menunjukkan puisi yang dikarang tadi.
Raja bertanya, "Indahnya puisi ini, siapakah yang menulisnya?"
"Pen ini bergerak dengan sendiri dan mencoretkan puisi di kertas ini, tuanku"
"Mustahil! Mustahil pen ini bergerak dengan sendiri. Puisi yang indah ini pasti ditulis oleh seorang penyair yang bijak pandai"
"Benar kata tuanku, puisi yang indah ini sudah tentu ditulis oleh seorang yang hebat, bagaimana dengan alam ini yang sungguh indah dan hebat, sudah tentu diciptakan oleh Sang Pencipta yang Maha Hebat"

Raja terdiam sebentar dan mengakui kebenaran kata-kata ilmuwan tadi.

Sifat manusia sukakan keindahan, semakin indah sesuatu kejadian itu semakin indah penciptanya. Seperti iphone Apple yang canggih, sudah tentu diciptakan oleh orang yang bijak dan canggih pemikirannya. Lebih hebat suatu ciptaan itu, lebih hebat juga penciptanya. Namun ramai yang lupa keindahan alam yang tiada tandingan dan tidak mampu direka oleh sesiapapun.

Andainya Tuhan yang Maha Kaya tidak pernah sedikitpun berkira-kira untuk memberi walaupun hambanya melakukan maksiat, walaupun hambaNya melakukan kejahatan, walaupun hambaNya lupa kepadaNya, nikmat dan rahmat tetap diberi.

Lalu kenapa kita sukar untuk memberi benda yang bukan hak kita? Semua yang kita ada bersifat sementara, memang inilah sifat dunia.
Jangan tunggu berharta untuk berjasa, jangan nanti sampai benar-benar memiliki baru hendak memberi. Bahagia itu pada ketenangan, kejayaan itu pada kebenaran. Sampaikanlah kebenaran untuk mendapat kebahagiaan. - Ustaz Pahrol Juoi

Ustaz Ismail Kamus pernah menyebut dalam ceramah beliau di Masjid Bandar Baru Batang Kali awal tahun hijrah baru-baru ini. Orang yang hendak memberi tetapi bersyarat adalah orang kedekut.

Nanti saya dapat bonus saya akan belanja makan
Nanti saya sihat, saya akan buat kenduri kesyukuran

Tidak perlu bertangguh untuk suatu kebaikan, kita beri Allah beri apa yang kita hajati, InsyaaAllah. Ibu juga berpesan pada diri, moga diberi kekuatan untuk lebih memberi dan jangan berkia-kira untuk memberi.

Jangan sempitkan memberi pada wang sahaja, banyak perkara yang kita boleh beri... ilmu, tenaga, nasihat, dorongan, doa. InsyaaAllah sama-sama kita berkongsi kebaikan.
Set Lengkap E-Iqra' Cara Mudah Belajar Quran dan Tajwid

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails