May 12, 2014

Toleransi Hidup Berkeluarga

"Asyik aku sahaja yang kena buat semua kerja rumah, habis dia buat apa? Duduk goyang kaki depan tv sambil baca suratkhabar, tolong lah sikit. Nak masak lagi, basuh baju sekolah anak lagi". Bebelan isteri semasa tangan pantas menyapu lantai yang berselerak dengan cebisan kertas hasil seni anak-anak.

Situasi yang jarang berlaku, sekarang suami dan isteri masing-masing pandai memainkan peranan, bertolak ansur dalam hal rumahtangga seoiranya tiada pembantu yang menguruskan hal rumah. Keharmonian rumahtangga terletak pada peranan yang dimainkan oleh pasangan suami isteri. Tahu tanggungjawab dan boleh bertoleransi dalam semua hal.

Sekiranya mampu, ambil pembantu rumah sepenuh masa atau cukup yang datang satu atau dua hari seminggu. Ada yamg suka menggunakan gadget kerja rumah, bergantung kepada pilihan masing-masing. Setiap keluarga itu unik, setiap pasangan berbeza.

Sesekali tinggalkan rutin yang biasa, hantar baju ke kedai dobi, ambil yang sudah siap bergosok. Tempah atau beli sahaja makanan di luar untuk hari cuti masak. Nikmati hari tanpa kerja rumah, keluar manjakan diri atau duduk berehat sahaja di rumah dengan melakukan kerja yang disukai.



Tidak perlu merasa terbeban dengan kerja yang tidak pernah habis. Lakukan dengan bijak. Kerja rumah bukanlah matlamat utama hidup :D. Bagi ibu meluangkan masa berkualiti dengan anak, membaca, membuat perkara yang disukai sangat menenangkan.

Berbincanglah dengan suami kerana seorang ibu bukan superwoman. Robot juga akan kehabisan bateri, apalagi manusia biasa.

Jangan lupa luangkan masa untuk diri sendiri, kerana dirimu begitu berharga.



3 comments:

  1. anak2 pun dr kecik kena dilatih utk tlg ibu. Barulah pandai nak berdikari.

    ReplyDelete
  2. Betul, betul
    Setuju sangat anak kena dilatih membantu kerja rumah. Walaupun masih kecil, anak-anak memang sudah boleh diberi tanggungjawab.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails