Oct 8, 2017

Usahawan Bermula Dari Usia Kecil

Hari usahawan sekolah merupakan platform yang bagus untuk memperkenalkan anak pelajar dengan asas bisnes. 

Pada hari ini, setiap kelas ada gerai jualan sendiri. 

Guru bersama pelajar akan tentukan kelas mereka akan jual apa. Katakan sandwich. 

Berapa banyak yang hendak dijual? 

Apa bahan mentah yang kita perlukan? 

Berapa kos yang diperlukan sebagai modal awal? 

Berapa harga sandwich yang kita akan jual? 

Anak ada maklumkan bahawa gerai yang mendapat kupon paling banyak menjadi juara. 

Kupon terbanyak itu maksudnya apa? 

Jualan tertinggi. 

Dunia usahawan bukanlah hanya jualan yang paling banyak. 

Kita lihat gerai mana yang mendapat perhatian pelanggan dari sudut khidmat pelanggan, gerai mana yang punya usp tersendiri. 

Tahun lepas ada pelajar yang memakai apron datang ke meja ibu bapa yang sedang duduk berbual dan menikmati makanan, mereka menunjukkan barang jualan dan mula buat promosi. Inisiatif yang bagus. Lain daripada gerai-gerai yang lain. 

Selepas selesai sesi, lihat berapa jualan yang diperoleh. Dari jumlah itu tolak semua perbelanjaan, lihat untung atau rugi. 

Jualan -  perbelanjaan = Untung / Rugi

Kita percaya sekiranya setiap tahun anak pelajar didedahkan dengan perkara ini, kefahaman dan minat mereka terhadap bisnes akan tertanam. Boleh dicungkil bakat bisnes yang ada pada sesetengah pelajar. 

Ada pelajar yang pandai khidmat pelanggan, ramai yang suka beli dengan dia. 

Ada pelajar yang cekap menyusun atur ruang dan menyediakan bahan. 

Ada pula yang bijak mengira sesuai di bahagian kaunter. 

Akan datang, kita boleh sediakan platform yang sesuai sepanjang tahun untuk usahawan cilik mengembangkan bakat mereka. Bukan hanya di hari usahawan sekolah sahaja. Melalui media sosial, blog dan bahan penulisan atau hari usahawan cilik setiap negeri. 

Beberapa tahun akan datang anak remaja dan anak muda lebih memonopoli bidang ini mengikut arus zaman. Orang lama dan veteran menjadi mentor dan guru sahaja. 

Usahawan bermula dari usia kecil

Wan Anie

Bermula online ke offline kembali online. 

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails