Dec 13, 2009

NASIB BAIK TAK AMBIL SPM!

Pelik bunyinya bukan, kenapa pula bernasib baik jika tidak ada SPM, bukan ke SPM tu exam yang penting menentukan halatuju kita?

Seorang lelaki bernama Kamal berusia awal 20-an sedang berlegar-legar di sebuah pusat membeli-belah untuk mencari pekerjaan, sudah hampir setahun dia mengganggur. Kamal berjalan menuju ke toilet, alahai zaman ni nak ke toilet pun kena bayar, dalam poket ada rm5 je ni kalau masuk toilet 20sen, baki lagi rm4.80 apa nak makan hari ni? Selepas melepaskan hajat, Kamal keluar dari toilet dan terlihat satu iklan yang tertulis "Penjaga tandas awam diperlukan gaji sehari RM5 dan komisen atas seorang yang masuk ke tandas rm0.05. Kelayakan minima SPM"

Kamal memegang rambutnya yang kusut masai berbau masam kerana tidak pernah menggunakan shampoo. Kerja jaga tandas pun nak SPM, habis orang macam aku yang tak ada SPM ni nak kerja apa? Mungkin boleh runding dengan supervisor ni. Kamal segera pergi berjumpa dengan supervisor penjaga tandas awam dan meminta jasa baik untuk menerimanya bekerja kerana dia sudah tidak sanggup lagi menganggur. Supervisor yang agak tegas itu tidak banyak cakap cuma berkata "tak ada SPM kami tak terima"

Mmmmm... Kamal sudah tidak tahu lagi apa yang harus dibuat, dia teringat kawan lamanya Ali yang bekerja sebagai kerani bank, mungkin Ali boleh membantunya. Ali tidaklah sesenang mana, jadi tidak banyak yang boleh dibantu. Ali memberikan Kamal 2 keping nota RM50 lalu berkata "Ini saja yang aku boleh bagi pada kamu, kamu gunalah duit ini sebaik mungkin sebab lepas ni aku tak mahu bagi kamu duit lagi!" tegas bunyinya. Kamal mengambil duit itu, mengucapkan terima kasih dan berjanji untuk menggunakan duit itu sebaik mungkin lalu beredar.

Ligat fikiran kamal memikirkan apa yang boleh dilakukan dengan RM100, nak buat modal niaga apa dengan duit sebanyak ini? Dipendekkan cerita Kamal pergi ke pasar borong, beli buah dalam kotak besar lalu menjualnya secara runcit. Lepas habis digunakan lagi duit hasil jualan beli 2 kotak buah pula dan begitulah seterusnya sehingga Kamal mampu membeli van dan menyewa tapak jualan yang lebh besar. Sekarang Kamal sudah mampu tersenyum lebar kerana dia telah menjadi tokey buah yang mempunyai lebih 10 cawangan semua di jaga pekerja-pekerja dan dia juga pembekal aka pemborong buah untuk peniaga-peniaga buah sekitar KL. Kamal kini telah menjadi seorang jutawan.

Suatu hari seorang wartawan datang untuk menemuramah dan menyiarkan kisah suka duka hidup Kamal. Apabila wartawan ajukan soalan "Macamana En. Kamal boleh berada di tahap ini sekarang?" Kamal lantas menjawab "Nasib baik saya tak ambil SPM, kalu tak mesti saya dah jadi penjaga tandas!"



Taraf pendidikan tidak menjadi ukuran ukuran untuk berjaya dalam hidup, yang penting minda untuk berjaya dan usaha kerana HIDUP BERANI UNTUK GAGAL!





No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails