Jan 14, 2013

Pertama Kali Menggunakan Skrip Pujian Gaya Nabi Muhammad


Alhamdulillah berpeluang mengikuti Bengkel Mendorong Pelajar Corot Menggunakan Teknik Nabi Muhammad SAW yang disampaikan oleh Puan Siti Khadijah atau lebih dikenali dengan Ustazah Siti Khadijah. Beliau adalah pengamal teknik mendorong gaya Nabi Muhammad dan hasil sentuhan teknik tersebut pelajar corot menjadi pejaya. 

Ibu mengikuti blog Ustazah Siti Khatijah, Puan KhairulAniza dan Puan Nurul Hidayah sejak tahun lepas. Ibu kagum dengan usaha yang dijalankan oleh Tim Pengkaji Hadis Psikologi yang diketuai oleh Pengerusi Kumpulan PTS, Puan Ainon Mohd. Ibu percaya sekiranya teknik mendorong gaya nabi ini diperluaskan dan digunapakai oleh semua orang terutamanya yang terlibat dalam bidang pendidikan, semua pelajar boleh menjadi pejaya. Cemerlang dari sudut akademik dan akhlak.

Teknik mendorong ini sesuai untuk ibubapa aplikasikan di rumah untuk anak-anak, juga sesuai untuk pasangan masing-masing.

Hari ini ibu aplikasi beberapa skrip menggunakan teknik pujian gaya nabi;
- Cari 1 kebaikan
- Puji kebaikan tersebut (puji usaha, sifat, tingkahlaku)
- Nyatakan impak

Sebenarnya ibu pernah menggunakan skrip pujian mengikut gaya nabi tetapi tidak begitu memberansangkan, mungkin kerana ibu tidak menggunakan teknik yang betul, Alhamdulillah dengan menghadiri bengkel Sabtu lepas, ibu lebih jelas. Bengkel separuh hari dirasakan tidak cukup, belum puas belajar dan menggali ilmu ini. Alhamdulillah sekali lagi kesyukuran ibu panjatkan atas rezeki menghadiri bengkel ini.


Hari ini pertama kali ibu mengaplikasikan teknik pujian gaya nabi.

Melihat Hakim baru bangun tidur, ibu terus menghampiri dan membacakan doa bangun tidur lalu berkata, "Wah, ibu suka abang Hakim membaca doa bangun tidur, nampaknya 1 ikatan tali syaitan sudah terputus. Tinggal lagi 2 ikatan yang perlu dilepaskan dengan berwudhu dan solat Subuh. Pasti abang Hakim menjadi seorang yang cergas hari ini"

Kebiasaannya, agak liat untuk terus bangkit dan solat, dengan teknik pujian gaya nabi tadi, abang Hakim terus bangkit dari tempat tidur menuju ke bilik air, menyucikan diri, berwudhu dan solat subuh. Seusai abang Hakim solat, ibu berkata lagi "Ibu bangga abang Hakim bangun dan terus solat, jika begini setiap hari pasti abang Hakim akan menjadi Imam Muda Hakim yang disegani suatu hari nanti.

Ibu perasan ada sedikit kesilapan dalam skrip tadi, ibu sepatutnya memuji usaha, sepatutnya ibu berkata begini, "Ibu bangga dengan kesungguhan abang Hakim bangun dan terus solat subuh, jika begini setiap hari pasti abang Hakim akan menjadi Imam Muda Hakim yang disegani suatu hari nanti"

Tadi di dalam bilik Hakim, sekarang abang Hakim sudah keluar ke ruang tamu, ibu berkata dalam hati, ibu ingin puji lagi untuk menaikkan self-esteem (kali ini di hadapan abah dan adik-adiknya) ibu ulangi skrip pujian  yang sama, dan ada kesilapan seperti yang dinyatakan di perenggan atas.

Tidak semena-mena, abang Hakim terus ke bilik air mencuci kasut sekolah yang diletakkannya semalam. Ibu berkata dalam hati, ibu ingin puji lagi memandangkan ini adalah kali pertama Hakim membasuh kasut sekolahnya sendiri. "Wah, ibu kagum melihat abang Hakim membasuh kasut sendiri, lihat sudah putih berseri. Esok pasti abang Hakim segak ke sekolah dengan pakaian dan kasut yang bersih" 

Skrip asal berbeza sedikit, ibu sudah lupa skrip asal yang ibu ucapkan tadi. Hasil daripada skrip pujian teknik nabi yang ibu gunakan hari ini, Hakim mudah menghulurkan pertolongan apabila diminta, dia menjadi abang yang baik kepada adik-adiknya hari ini.

Semasa kami makan tengahari bersama, Hakim bertanya kepada ibu, "Kenapa Hakim asyik-asyik bagus sahaja hari ini?" Ibu tahu Hakim kehairanan dengan pujian yang bertalu ibu berikan kepada usaha dan tingkahlakunya. Ibu tersenyum :)

Abang Hakim solat penuh 5 waktu hari ini dengan baik, ibu puji lagi kali ini dengan ganjaran 30 markah! (Ibu  kongsikan di entri yang lain, InsyaaAllah)

Langkah seterusnya:
1. Mereka skrip yang berkaitan untuk diaplikasikan esok di tadika
2. Mendapatkan cop bintang untuk digunakan sebagai ganjaran untuk anak-anak yang bersikap baik di rumah dan anak-anak di tadika

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails