Apr 22, 2013

Senangnya Cakap Syukur Tapi Hakikatnya....

Saya bukanlah seorang sasterawan dan bukan seorang penyair, saya menulis hanya untuk mengingati diri sendiri dan berkongsi kebaikan dengan semua. Terima kasih yang selalu datang ke sini walaupun tidak meninggalkan jejak tapi saya tahu anda selalu singgah ke mari. Andainya kita boleh bersua dan bersembang alangkah bagusnya...

Semalam saya mendengar bicara tentang topik kebahagiaan di radio IKIM, bahagia sangat subjektif dan pengertiannya berbeza mengikut individu. Bila difikirkan balik saya berpendapat bahawa konsep syukur sangat berkait rapat dengan kebahagian. Ini adalah pendapat peribadi saya kerana bila kita bersyukur hati kita akan tenang dan tiada stress, bila tiada stress memang kita akan gembira, bila gembira maka terpancarlah kebahagiaan.

Ramai yang senang mengucapkan syukur tapi hakikatnya sukar menerima keadaan sebenarnya. Mana tidaknya setiap hari fikiran kita sering terbeban dengan macam-macam perkara yang menyesakkan nafas kita dan menyebabkan kita tidak lena tidur. Apa yang ada di depan mata dirasakan tidak cukup dan tidak puas. Memang sifat manusia tidak pernah cukup dengan apa yang ada. Gaji tak cukup, rumah tak cukup besar, kereta tak cukup selesa, anak-anak tak mendengar cakap, suami yang tidak romantik dan sebagainya.
Jika kamu bersyukur maka akan Allah tambah nikmat tetapi jika kamu kufur sesungguhnya azab Allah itu amat pedih
Cuba praktikkan begini;

Rumahku tidaklah besar mana ya Allah tapi aku bersyukur kerana inilah rumah tempat aku berlindung dari hujan dan panas sedangkan ramai lagi orang lain di luar sana yang tiada tempat berteduh, jika adapun sangat tidak sempurna.

Keretaku tidaklah mewah ya Allah tapi aku bersyukur kerana kereta yang kami ada ini baik keadaannya dan masih boleh bawa kami sekeluarga ke mana sahaja.

Suamiku hanyalah orang biasa tapi aku bersyukur Ya Allah kerana suamiku adalah seorang yang baik dan sentiasa berada di sisiku di saat aku memerlukannya, aku bersyukur Ya Allah suamiku sihat lantas aku tidak perlu menjaga dan merawatnya setiap waktu, suamiku masih boleh bekerja mencari nafkah untuk kami sekeluarga dan cukupkanlah rezeki yang Engkau berikan kepada kami

Aku bersyukur Ya Allah kerana anak-anakku sihat dan sempurna lalu aku tidak perlu keluarkan banyak belanja untuk merawat mereka seperti anak yang lain.

Banyak nyer perkara yang kita perlu syukur, kesihatan yang kita miliki sekarang sedangkan ramai orang tidak dapat berjalan, makan dan melakukan aktiviti dengan sempurna kerana sakit. Suami yang menyanyanyi kita sedangkan ramai balu yang kematian suaminya terpaksa bekerja keras menyara kehidupan mereka. Anak-anak yang kita ada adalah nikmat yang tiada nilainya kerana ramai yang berhajat untuk mempunyai zuriat sendiri tidak dikurniakan Allah.


Erti hidup adalah untuk memberi seperti kata Ustaz Hasrizal, jika kita berikan sesuatu dengan ikhlas kerana Allah kita akan dapat kembali. What You Give is What You Get, More You Give More You Will Get.


Berilah apa yang termampu oleh kita kepada orang di sekeliling kita dengan tidak mengharapkan balasan, buat sesuatu dengan niat kerana Allah. Kita tidak boleh jangka apa yang orang akan berikan kepada kita kerana jika kita mengharap kita akan ada expectation, jika apa yang dapat tidak memenuhi expectation kita maka kita akan marah, tidak puashati dan sebagainya.

Hanya Allah sahaja tempat mengadu dan boleh berikan apa yang kita mahu maka berdoa dan minta hanyalah kepada Nya.

1 comment:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails